Tersangka Kasus JIS Diduga Pernah Jadi Korban Guru Paedofilia

Foto wajah William James Vahey yang dirilis FBI. Foto kiri dari tahun 2013 dan kanan dari tahun 1986 (CNN)
Foto wajah yang dirilis FBI. Foto kiri dari tahun 2013 dan kanan dari tahun 1986 (CNN)

, Floresa.co – Penyidik Polda Metro Jaya menduga, salah satu tersangka kejahatan seksual Zainal menjadi pelaku paedofil William James Vahey (64) yang tewas bunuh diri.

Bidang Humas Polda Metro Jaya Komisaris Rikwanto di Jakarta, Minggu (27/4/2014), mengatakan pengakuan Zainal kepada penyidik setelah mengenali foto Vahey yang pernah melakukan asusila terhadap dirinya.

Saat usia 14 tahun, Rikwanto menjelaskan, Zainal pernah dipanggil seorang warga asing untuk melakukan tindakan asusila di dalam mobil di sekitar Bundaran Pondok Indah .

“Orang asing itu memberikan uang Rp 20 ribu kepada ZA (Zainal),” ujar Rikwanto.

Selanjutnya, penyidik menunjukkan foto Vahey untuk mengonfirmasi identitas orang asing yang melakukan pelecehan seksual terhadap Zainal.

Rikwanto menuturkan, Zainal membenarkan orang yang difoto tersebut melakukan pelecehan itu.

Rikwanto mengungkapkan, Zainal juga pernah menjadi korban perbuatan asusila (sodomi) saat berusia lima tahun di lingkungannya.

Tersangka Zainal merupakan pekerja alih daya (outsourcing) PT ISS yang bekerja sebagai petugas kebersihan di Jakarta International School () Jakarta Selatan.

Zainal bersama almarhum Azwar, Syahrial, Awan, Agun, dan seorang perempuan Afrischa Septiani menjadi tersangka pelecehan seksual terhadap murid lelaki TK JIS berinisial AK (6).

Sementara itu, Vahey diketahui sebagai mantan guru sosiologi di JIS Jakarta Selatan sejak 1992-2002.

Vahey yang tewas bunuh diri menjadi buronan FBI karena diduga telah “memerkosa” 90 anak berusia 12 – 14 tahun saat mengajar pada beberapa negara seperti Spanyol, , dan lain-lain.

Terima kasih telah membaca artikel kami. Jika tertarik untuk mendukung kerja-kerja jurnalisme kami, kamu bisa memberi kami kontribusi, dengan klik di sini. Gabung juga di grup WhatsApp pembaca kami dengan klik di sini.

TERKINI

BANYAK DIBACA

BACA JUGA